Hallobogor.com, Jakarta – Ariana Grande (26) menuntut raksasa fashion Forever 21 senilai 10 juta dolar AS gara-gara perusahaan itu diklaim menggunakan namanya dan kemiripan dengan sosoknya untuk mempromosikan produk-produk serta meramaikan merek kecantikan milik Forever 21 yakni “Riley Rose”.

Menurut pengaduan yang diajukan ke pengadilan federal California pada hari Senin (2/9/2019), Forever 21 mendekati Grande untuk kemitraan potensial sekitar bulan Desember 2018, tetapi “kesepakatan dukungan yang diusulkan tidak pernah membuahkan hasil karena jumlah yang ditawarkan Forever 21 untuk hak penggunaan nama Grande tidak cukup.

“..bahkan harga untuk satu unggahan Instagram Grande harganya mencapai enam angka, dan ia meminta di pertengahan angka tujuh hingga lebih dari delapan angka untuk kesepakatan dukungan jangka panjang,” demikian Pagesix dikutip Rabu (4/9/2019).



Karena gagal menggaet sang bintang, Forever 21 kemudian diduga “secara salah menyarankan dukungan Ariana Grande dengan menyewa model yang mirip dan memposting foto model itu dalam pakaian dan aksesori yang menyerupai pakaian yang dikenakan dalam video musik Ariana Grande.”

Contohnya, kunciran cepol yang dihias, atasan bra, dan sepatu heels platform yang ia pakai dalam visual video klip “7 Rings” -nya, bahkan menugaskan doppelgänger-nya dengan meniru pose Grande.

Menurut dokumen pengadilan, Forever 21, yang selama Januari dan Februari 2019 membagi “setidaknya 30 gambar dan video yang tidak sah menyalahgunakan nama, gambar, rupa dan musik Grande,” juga membumbui postingan itu dengan lirik dan gambar dari ” 7 Rings, ”dan dalam beberapa kasus hanya membagikan ulang gambar dari akun media sosial Grande sendiri.

Forever 21 tidak segera menjawab permintaan komentar Page Six Style. Demikian, seperti dikutip Indonesiaraya.co.id. (nan)