Hallobogor.com, Bogor – Vokalis Seventeen, Rieefian Fajarsyah alias Ifan menyampaikan ucapan terimakasihnya kepada mahasiswa BEM KM IPB yang telah membantunya pada malam kejadian Tsunami yang melanda Selat Sunda, pada Sabtu (22/12/2018) malam.

Ucapan terimakasih tersebut diunggah melalui laman media sosial Instastory miliknya, Kamis. Dalam laman Instastory miliknya Ifan memposting tulisan ” Aku lupa ucapin makasih buat temen2 BEM KM IPB yang lagi ‘farewell’ di sekitar kejadian malah mutusin jadi relawan dadakan”. Tulisan berikutnya “Makasih udah kasiin pulsanya buat nelfon ngabarin orang rumah pertama kalinya, udah numpangin ‘pick up’ nya hujan2 sama2, udah kasih ‘support’pas di sana makasih ya temen2″, ucap Ifan.

Dalam unggahannya tersebut, Ifan juga melingkari komentar salah-satu nitizen bernama Yazidah-ziya yang menulis komentar “Masih terbayang, malam itu mas Ivan temen-temen BEM KM IPB ikut evakuasi korban. Beliau enggak mau kita ajak bareng naik bis kami untuk pulang, karena beliau mau mencari istrinya dulu…” tulis Yazidah.



Wakil Ketua BEM Keluarga Mahasiswa (KM) IPB, Surya Bagus membenarkan kejadian malam Tsunami saat tim relawan dadakan bentukan mahasiswa IPB bertemu dengan vokalis band Seventeen tersebut.

Surya menceritakan, sekitar 120 mahasiswa IPB yang tergabung dalam pengurus BEM KM IPB sedang melakukan kegiatan pembubaran pengurusan di Blue Ocean Hotel Tanjung Lesung pada Sabtu (22/12/2018).

lokasi ini berjarak sekitar 2,8 km dari lokasi panggung band Seventeen di Tanjung Lesung Beach Hotel tempat bencana Tsunami terparah. Menurut Surya, sebelum tsunami menerjang, mereka sudah ada firasat kurang enak, karena sekitar pukul 21.00 WIB ada getaran kecil, disusul mati lampu sebanyak dua kali. “Tapi kami tidak terlalu memikirkannya, hanya saja saat tsunami terjadi kami melihat kapal yang siang tadi berada di tengah laut, tiba-tiba sudah sampai ke pinggir, air udah meluap, kapal sampal didaratan,” kata Surya.

Melihat air laut yang meluap hingga ketinggian satu meter, seluruh mahasiswa berupaya menyelamatkan diri mengikuti gelombang masyarakat yang berlari ke arah jalan raya menuju bukit tertinggi. Upaya penyalamatan diri dilakukan dengan komando yang dilakukan oleh Ketua dan Wakil Ketua BEM KM IPB.

Seluruh mahasiswa yang berjumlah sekitar 120 orang berhasil menyelamatkan diri. “Suasana waktu itu sudah ‘chaos’ warga berlarian di jalanan, mobil-mobil jalan dengan kondisi panik, ada pintunya dibiarkan terbuka, semua berlari menyelamatkan diri, menghindar dari pantai,” katanya.

Setelah berhasil mencapai bukit terdekat, sekitar pukul 23.00 WIB bertahan sampai ada seorang ibu yang menawarkan tempat tinggalnya kepada seluruh mahasiswa IPB untuk bermalam. Menurut Surya, pada malam tersebut jaringan komunikasi masih bagus, dan mereka mencari informasi terkait peristiwa yang terjadi. Informasi yang didapatkan dari BMKG bahwa gelombang tinggi karena purnama.

Malam itu juga, setelah membantu menyelamatkan seorang ibu yang dievakuasi dari lokasi ghatering PLN di Tanjung Lesung, mahasiswa IPB memutuskan untuk menjadi relawan ikut membantu para korban. “Karena ibu tadi bilang, banyak korban di sana, dia tidak bisa membantu karena kondisinya sendiri sedang terluka, tanganya patah dan tumbuhnya dilumuri lumpur,” kata Surya.

BEM KM IPB menurunkan tiga tim untuk bergabung dengan relawan PMI menuju lokasi Tanjung Lesung Beach Hotel tempat acara ghatering PLN yang banyak ditemukan korban meninggal dunia. Di saat itulah dua orang anggota BEM KM IPB yakni Dimjar dan Ali bertemua dengan Ifan Seventeen yang selamat dari musibah dan meminta tolong untuk dibantu mencari teman-teman dan juga istrinya.

“Saat itu mas Ifan bilang kalau dia juga korban, baru berenang dari laut 1,5 jam menggunakan kotak meja belajar, dia berenang ke pinggir, sempat terseret juga, hampir menyerah, tapi dia tidak panik sehingga bisa menyelamatkan diri meraih apa yang bisa diraih,” katanya.

Sesampai di pinggir, Ifan langsung berupaya mencari teman-teman dan istrinya. Dibantu mahasiswa BEM KM IPB, hingga akhirnya berhasil menemuka jenazah Bani basis Seventeen, dan Aa Jimmy. “Total ada 15 jenazah yang kami evakuasi, semua ditaruh di loby dekat lokasi,” katanya.

Upaya evakuasi korban berlangsung hingga pukul 04.00 WIB, Ifan dan mahasiswa BEM KM IPB baru menyadari bahwa kejadian tersebut adalah tsunami, sehingga seluruh tim evakuasi dan masyarakat yang menolong meninggalkan lokasi untuk menghindari tsunami susulan. “Saat itu mas Ifan ikut menumpang mobil relawan yang kita tumpangi, juga sempat meminjam telepon salah satu teman untuk mengabari keluarganya,” kata Surya.

Malam itu mahasiswa BEM KM IPB memutuskan bertolak ke Bogor, dan menawarkan Ifan untuk ikut. Tetapi suami dari Dylan Sahara tersebut memilih tetap berada di lokasi untuk mencari teman dan istrinya yang masih hilang. “Kami melihat sosok mas Ifan yang begitu tegar, hanya dengan menggunakan baju kaos dan celana pendek, ada luka lecet di badannya, tapi masih kuat mencari dan mengevakuasi korban,” kata Surya. Demikian, seperti dikutip Indonesiaraya.co.id. (lai)