Hallobogor.com, Bogor – Hingga November 2018, Ombudsman Republik Indonesia Perwakilan Jakarta Raya telah menerima 33 laporan masyarakat mengenai dugaan penyimpangan pelayanan publik dari Kabupaten dan Kota Bogor. Dari jumlah laporan itu, sebanyak 1.600 anggota masyarakat terkena dampak maladministrasi.

Penundaan berlarut merupakan jenis maladministrasi yang paling banyak dilaporkan dengan 42%. Kemudian penyalahgunaan wewenang dan penyimpangan prosedur masing-masing berkontribusi sebesar 15%. Adapun permintaan imbalan berupa uang, barang atau jasa punya andil 12%.

Untuk substansi laporan, isu mengenai pertanahan menempati posisi teratas dengan 30%. Disusul kemudian dengan isu kepolisian (15%) dan pendidikan (12%).

Tak ayal bila Pemerintah Daerah (Pemda) dan Badan Pertanahan Nasional (BPN) menjadi institusi tertinggi yang diadukan oleh masyarakat.

Ombudsman menilai laporan masyarakat yang masuk ke kantong pengaduan Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya merupakan puncak gunung es dari jumlah laporan mengenai penyimpangan pelayanan publik yang sebenarnya lebih besar lagi.

“Boleh jadi banyak masyarakat yang masih belum tahu ke mana harus mengadu atau tidak tahu kalau selama ini menjadi korban maladministrasi,” kata Kepala Perwakilan Ombudsman RI Jakarta Raya, Teguh P. Nugroho saat berkunjung ke Redaksi Hallobogor, Selasa (4/12/2018).

Teguh menjelaskan, bahwa sedikitnya pelaporan masyarakat kepada Ombudsman bukan berarti persoalan maladministrasi yang dialami masyarakat sedikit. “Tetap harus berbanding lurus dengan pelayanan pemerintahan kepada masyarakatnya. Bisa saja sedikit pelaporan itu apakah karena masyarakatnya belum banyak yang tahu Ombudsman atau Ombudsmannya yang kurang sosialisasi,” ungkapnya.

Atas fakta itu, sambung Teguh, Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya terus menggeber roadshow di Kota dan Kabupaten Bogor termasuk menggandeng sejumlah media di Bogor.

Bahkan, pada Rabu (5/12/2018), rencananya Perwakilan Ombudsman RI Jakarta Raya akan menggelar “Ngobrol Pelayanan Publik” di tempat makan Mang Kabayan, Sentul City, Kabupaten Bogor mulai pukul 09.30 Wib. (cep/dns/wan)