by

Hokben Donasi Rak dan Buku ke TBM Lentera Pustaka di Bogor

Hallobogor.com, Bogor – Di masa Covid-19 begini. Apa sih perbuatan sederhana yang tergolong mulai lagi berdampak besar? Jawabnya pun sederhana “donasikanlah buku Anda”.

Apalagi di tengah wabah Covid-19 ini, banyak anak-anak yang “dirumahkan” dari sekolah alias disuruh belajar dari rumah. Maka “buku bacaan” pastinya akan menjadi pilihan dan menyehatkan hidup sehari-hari anak-anak Indonesia.

Jadi, donasikanlah buku bacaan ke teman bacaan. Karena melalui donasi buku bacaan, setidaknya berguna untuk meningkatkan tradisi baca anak-anak. Di samping dapat menyelamatkan masa depan mereka dari pengaruh buruk gawai atau ponsel.

Seperti yang terjadi siang ini, pemegang merek Hoka-hoka Bento (Hokben) dan Gramedia Asri Media telah menyerahkan donasi berupa 2 buah rak buku dan 206 buku bacaan ke Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak Bogor.

Melalui program CSR Hokben Cinta Pendidikan, donasi buku ini disalurkan kepada 35 taman bacan di Indonesia. Sebagai bagian untuk meningkatkan minat baca anak-anak baru melalui kampanye “baca Yuk”, di samping meningkatkan budaya literasi masyarakat dan pendidikan di Indonesia. Alhamdulillah, TBM Lentera Pustaka pun terpilih menjadi salah satu dari 35 taman bacaan yang dituju.

“Donasi rak buku dan ribuan buku bacaan ini merupakan bagian program CSR Hokben Cinta Pendidikan. Hokben ikut mendukung taman bacaan dalam meningkatkan tradisi baca anak-anak Indoensia, di samping peduli terhadap kegiatan membaca di masayarakat” ujar Kartina Mangisi, Manager Communication PT Eka Bogainti (HokBen) saat penyerahan di Bogor, Kamis (9/7/2020).

Syarifudin Yunus selaku Pendiri dan Kepala Program TBM Lentera Pustaka pun menyambut baik dan memberi apresiasi kepada Hokben dan Gramedia yang telah peduli kepada taman bacaan. Karena faktanya, memang tidak banyak korporasi yang peduli terhadap eksistensi taman bacaan di Indonesia. Demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi anak-anak dan masyarakat.

“Mewakili pegiat literasi dan taman bacaan, saya ucapkan terima kasih atas kepedulain Hokben dan Gramedia melalui program donasi rak buku dan ribuan buku bacaan tahun ini. Ini sangata luar biasa. Karena buku bacaan adalah nafas bagi taman bacaan. Dengan tersedianya buku bacaan, maka taman bacaan akan makin dipilih anak-anak dan menjadi tempat yang asyik untuk membaca” ujar Syarifudin Yunus di tempat terpisah.

Untuk itu, masyarakat pun diimbau untuk menggalakkan program donasi buku, baik buku baru maupun buku layak baca. Karean di tengah gempuran era digital seperti sekarang, buku bacaan bukan hanya untuk membangun tradisi baca. Tapi mampu menjadi proteksi bagi anak-anak dari bahaya gawai. Karenacc gawai, sungguh dapat menjauhkan anak-anak dari buku bacaan.

Siapapun sepakat. Bahwa membaca buku penting untuk menambah pengetahuan anak-anak. Bahkan menjadi bagian dalam upaya mencerdaskan kehidupan bangsa. Maka minat baca anak dan budaya literasi tidak cukup hanya diseminarkan. Tapi harus diikuit dengan aksi nyata untuk mendonasikan buku bacaan. Bila perlu terjun langsung menjadi relawan taman bacaan.

Khusus kepada pegiat literasi dan pengelola taman bacaan. Syarifudin Yunus pun mengimbau untuk tetap semangat dan berjuang dalam menjalankan kegiatan membaca di taman bacaan. Tanpa pamrih dan penuh konsistensi. Demi tegaknya tradisi baca anak-anak.

Karena bila saatnya tiba, maka donasi atau sumbangan buku pun akan mengalir. Ibarat kata pepatah “apa yang ditabur itulah yang dituai”. Jalani saja aktivitas taman bacaam dengan sepenuh hati, hingga nanti manfaatnya pun akan diperoleh, termasuk donasi buku.

Memang tidak mudah. Untuk membangun tradisi baca dan budaya literasi anak-anak di era digital ini. Tapi perilaku membaca harus terus dihidupkan. Oleh karena itu, masyarakat dan korporasi pun harus peduli untuk mendukung keberadaan buku bacaan.

“Saya mengimbau, masyarakat dan korporasi harus lebih peduli pada taman bacaan. Doanasikan buku bacaan yang Anda punya. Buku baru atau bekas sama saja. Karena bagi taman bacaan, buku bacaan adalah barang mewah bagi anak-anak yang sulit mendapat akses bacaan” tambah Syarifudin Yunus.

Berbekal komitmen dan konsisten selama 3 tahun terakhir, TBM Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak Bogor saat ini telah menjadi tempat membaca 60-an anak usia sekolah, yang notabene terancam putus sekolah akibat maslaah ekonomi. Dengan koleksi lebih dari 3.500 buku bacaan, setiap anak rata-rata mampu membaca 5-8 buku bacaan per minggu. Sementara jam baca hanya berlangsung smeinggu 3 kali (Rabu-Jumat-Minggu).

Maka, donasikan buku bacaan ke taman baca. Karena setiap buku lama adalah buku baru bagi mereka yang belum membacanya. (sya)