by

Mitigasi Covid, RSUD Kota Bogor Segera Operasikan Laboratorium PCR

Hallobogor.com, Bogor Barat – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor dalam waktu dekat akan mengoperasikan Laboratorium Polymerase Chain Reaction (PCR) untuk mengakserasi mitigasi infeksi Covid-19 di Kota Bogor. Wali Kota Bogor Bima Arya bersama Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim meninjau persiapan laboratorium PCR atau di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor, Jalan Semeru, Bogor Barat, Jumat (7/8/2020).

Dalam kesempatan itu, Bima Arya mengatakan, sebagai ‘alumni Covid-19’ dirinya tidak menyesal telah memutuskan untuk dirawat di RSUD Kota Bogor saat hasil tes menyatakan sang wali kota terkonfirmasi positif.

“Saya tidak pernah menyesal dan merasa keputusan itu tepat untuk dirawat di RSUD. Padahal waktu itu ada orang juga yang mengingatkan dan bilang ‘Pak wali, sebaiknya dirawat di Jakarta saja lebih siap, lebih pengalaman. RSUD kan belum pengalaman, jangan ambil risiko.’ Yakinilah tidak ada yang kebetulan, semua itu ada hikmahnya. Bayangkan, RSUD ini saya yang meresmikan gedungnya, saya pula jadi pasien Covid pertamanya disitu. Tapi lagi-lagi saya percaya bahwa semuanya itu sudah jalan-Nya,” ungkap Bima.

Namun, lanjut Bima, ujian belum selesai. Ia meminta RSUD Kota Bogor membuktikan bahwa telah memiliki sistem yang siap. “Saya senang dan bangga. Diulang tahun ke-6 ini, Pemkot Bogor mengumumkan kepada publik bahwa laboratorium PCR segera beroperasi di RSUD ini untuk memenuhi target kita 11 ribu swab sesuai standar WHO, yakni 1 persen dari jumlah penduduk. Sekarang sudah 8.400 swab, mungkin sekitar satu bulan lagi bisa 11 ribu ya,” jelasnya.

Bima menambahkan, Laboratorium PCR sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kapasitas uji diagnostik spesimen Covid-19. “Apalagi kita membaca bahwa kalaupun selesai covid ini tidak akan selesai dalam waktu yang cepat, masih lama. Kalaupun Covid nanti sudah selesai, alat ini tetap akan dibutuhkan untuk case lainnya,” ujarnya.

“Semoga RSUD bisa semakin mengakselerasi mitigasi infeksinya. Ketika satu orang ketahuan positif, ini kan ada Detektif Covid langsung bergerak, ada tracing kontaknya melalui unit lacak dan unit pantau. 2 x 24 jam muncul nama-nama ODP lalu kita tes swab dan hasilnya bisa kita ketahui segera karena ada Lab PCR di RSUD. Jadi, membuat sistem ini lebih terakselerasi, memaksa sistem bekerja. Insya Allah segera prosesnya kita percepat. Mudah-mudahan Minggu depan bisa dioperasionalkan Lab PCR ini,” tambahnya.

Di tempat yang sama, Direktur Utama RSUD Kota Bogor dr Ilham Chaidir mengungkapkan, saat ini proses pengoprasian labooratorium PCR di RSUD masih menunggu izin dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dan Kementerian Kesehatan.

“Laboratorium PCR kita masih menunggu keluar izin. Sudah diajukan surat ke Dinkes Provinsi dengan bantuan dari Dinkes Kota Bogor. Nanti akan ada visitasi dari provinsi untuk diajukan ke Kemenkes, kemudian nanti keluar izin. Mudah-mudahan bisa cepat karena sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kemampuan diagnostik kami,” terang Ilham.

Ia menambahkan, jika sudah beroperasi kapasitas uji diagnostik maksimal bisa mencapai 200 spesimen per hari. “Jadi, hasil swabnya bisa keluar satu hari. Kapasitasnya nanti sekitar 96 spesimen untuk sekali running. Maksimal bisa 2-3 kali running, Mudah-mudahan kemampuan diagnostik kita menjadi meningkat sehingga lebih mempermudah tracing dalam mitigasi serta fungsi RSUD lebih kompleks,” katanya.

Saat ini, RSUD Kota Bogor sudah menyiapkan 112 tempat tidur khusus untuk pasien Covid yang dirawat. “Delapan tempat tidur diantaranya sudah memiliki ventilator dan tekanan negatif. Tempat tidur yang terisi ada 64 dari 112 kapasitas,” terangnya.

Nama RSUD

Dalam kesempatan tersebut juga Bima Arya meminta masukan dari berbagai pihak untuk pilihan nama yang akan dipakai menjadi nama RSUD. “RSUD ini harus punya nama. Masa RSUD Kota Bogor terus. Untuk identitas sangat perlu. Silahkan diusulkan nanti teman-teman dewan bisa mengusulkan, RSUD bisa mengusulkan, dan lain sebagainya. Usulkan nama yang meyakinkan, punya kredibilitas terutama dibidang kesehatan. Saya inginnya nama dari tokoh Bogor yang lekat dengan perjuangan dibidang kesehatan,” ujar Bima. (kot)